Jangkrik mormon, serangga pembawa mimpi buruk bagi petani Amerika Serikat

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Jangkrik mormon (N Cairns/Flickr)

Bagi para peternak dan petani di wilayah Oregon, Amerika Serikat, kicauan jangkrik yang terdengar di antara padang rumput tak selalu terdengar merdu menenangkan. Bunyi jangkrik mormon justru mengisyaratkan petaka, di mana jangkrik-jangkrik tersebut dapat merusak padang dan menghancurkan hasil panen.

Beberapa program yang ada dilakukan untuk mengurangi infestasi jangkrik bersama dengan belalang mengandalkan semprotan kimia untuk membunuh serangga. Program ini beroperasi di tingkat negara dan federal, dengan Layanan Inspeksi Kesehatan Hewan dan Tumbuhan USDA (APHIS).

Lalu bagaimana kisah serangan dari jangkrik mormon? Dan apa program pemerintah setempat untuk mengatasinya? Berikut uraiannya:

1. Jangkrik mormon

Jangkrik mormon (Benjamin Davidson/Flickr)

Negara bagian Oregon di Amerika Serikat tengah dilanda wabah serangan serangga. Hal ini dikisahkan Jordan Maley dan April Aamodt tengah mengemudi kendaraannya menyusuri ngarai di bagian utara Oregon. Tiba-tiba kendaraan mereka berhenti, lalu mengambil sejenis serangga yang sedang diam di jalanan itu.

“Ini dia satu di sebelah sini,” kata Aamodt, seperti dikutip dari AP yang diwartakan Detik.

Aamodt menunjukkan serangga sejenis jangkrik di tangannya. Serangga itu dikenal sebagai Mormon Crickets alias jangkrik mormon. Ukurannya cukup besar dan mudah dilihat. Mereka bisa tumbuh sampai panjangnya lebih dari 5 centimeter.

  Fenomena belalang gurun, serangan hama yang paling berbahaya di dunia

Jangkrik mormon bukan spesies yang baru di Oregon. Serangga ini sudah pernah menghancurkan lahan pertanian miliki suku Mormon di negara bagian itu pada tahun 1800-an silam. Maley dan Aamodt juga akrab dengan jangkrik mormon.

Karena itu mereka ditugaskan untuk memantau dan melakukan survey terkait keberadaan serangga di area tersebut. Mereka menyebut wabah terparah jangkrik mormon terjadi pada tahun 2017 silam. Wabah di tahun itu bahkan lebih parah dari wabah serupa yang pernah terjadi di tahun 1940-an.

2. Jumlah lahan rusak

Jangkrik mormon (Christophe Szpajdel/Flickr)

Pada tahun 2021 lalu, Kantor Pertanian Oregon memperkirakan ada 4 juta hektare lahan pertanian di 18 wilayah yang rusak akibat wabah jangkrik mormon. Mereka menyediakan dana hingga 1,2 juta dolar atau Rp17,8 miliar untuk mengatasi wabah tersebut.

Jangkrik mormon adalah serangga yang punya sifat kanibal. Mereka akan memangsa sesamanya, baik itu hidup atau mati, apabila tidak mendapatkan asupan protein yang cukup. Mereka bisa berpindah sejauh setengah kilometer dalam sehari.

“Kami punya hasil pertanian yang sangat berharga dan juga sistem irigasi. Kami melakukan apa yang kami bisa untuk menjauhkan serangga itu agar tidak menuju ke sana,” kata Maley.

  Kebakaran hutan landa California, ancam habitat pohon terbesar dan tertua di dunia

Serangga ini terkenal rakus yang dapat merusak tanaman budidaya seperti gandum, barley, jagung dan alfalfa, juga dapat menyebabkan kerugian besar bagi produsen ternak dengan membuat padang rumput tandus untuk kawanan mereka dan memaksa para petani untuk membeli pakan tambahan.

Populasi ini berkembang di tahun-tahun kekeringan yang berkelanjutan ditambah dengan musim dingin di Amerika Serikat bagian barat, hal ini memungkinkan banyak telur serangga untuk berkembang dan menetas. Pihak terkait pun melakukan beberapa tindakan untuk mengatasinya.

3. Program pemerintah

Jangkrik mormon (N Cairns/Flickr)

Badan legislatif Oregon menghabiskan 5 juta dolar untuk program pemberantasan hama pada tahun 2021, dana yang ditambahkan 1,2 juta dolar pada bulan ini dalam menghadapi wabah yang berkelanjutan. Serangga dapat tumbuh lebih besar dari dua inci panjangnya.

Meskipun tidak dapat terbang, jangkrik masih mampu melakukan perjalanan jarak jauh dan sebagai gantinya bergerak dengan berjalan atau melompat dalam kawanan besar, yang jumlahnya bisa mencapai jutaan atau miliaran serangga.

Program yang ada untuk mengurangi infestasi jangkrik bersama dengan belalang mengandalkan semprotan kimia untuk membunuh serangga. Program ini beroperasi di tingkat negara bagian dan federal, dengan Layanan Inspeksi Kesehatan Hewan dan Tumbuhan USDA (APHIS) mendukung penindasan belalang dan kriket mormon.

  5 jenis hewan laut unik yang ada di Indonesia

Tetapi tidak semua orang setuju dengan penyemprotan. Faktanya, kelompok pecinta lingkungan menuntut administrasi Biden untuk penyemprotan di negara bagian barat termasuk Oregon, Montana, Idaho dan Wyoming, atas dasar bahan kimia dapat membahayakan satwa liar lainnya.

“Dalam penceritaan APHIS, programnya secara ajaib hanya memengaruhi belalang dan jangkrik, dan hanya sebanyak yang diperlukan. Tapi itu bukan cara kerja pestisida; menyelimuti ratusan ribu atau bahkan jutaan hektare padang rumput dengan pestisida skala luas membunuh lebah, kupu-kupu, ngengat, kumbang dan spesies penting lainnya, dan mengancam untuk lebih merusak ekosistem yang sudah menderita akibat kekeringan dan perubahan iklim,” ujar Andrew Missel, staf pengacara di Advocates for the West.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya