Aspal alam Buton, harta karun dunia asal Sulawesi Tenggara

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Pulau Buton (indonesia faces/Flickr)

Aspal mempunyai pengaruh terhadap pembangunan infrastruktur jalan untuk transportasi. Rencana pemerintah yang sedang gencar melakukan pembangunan menjadikan komoditas aspal sangat penting di masa mendatang.

Aspal alam merupakan aspal yang berasal dari fraksionasi minyak bumi dan sekitarnya. Aspal alam hanya dapat ditemukan di tiga negara, salah satunya adalah di Buton, Sulawesi Tenggara.

Lalu bagaimana aspal Buton berpengaruh terhadap dunia? Dan bisakah komoditas ini mengangkat kesejahteraan masyarakat Buton? Berikut uraiannya:

1. Aspal Buton

Tambang aspal Buton (Ahmadjulianto/Instagram)

Aspal mempunyai pengaruh terhadap pembangunan infrastruktur jalan untuk transportasi. Rencana pemerintah yang sedang gencar melakukan pembangunan menjadikan peluang bagi komoditas aspal untuk memberikan kontribusi di masa mendatang.

Aspal terbagi menjadi dua bila melihat dari tempat diperolehnya, yakni aspal alam dan aspal minyak. Aspal minyak adalah aspal yang berasal dari residu destilasi pengolahan minyak bumi, sedangkan aspal alam adalah hasil fraksional minyak bumi di sekitar permukaan.

Menukil dari Dunia Tambang, biasanya aspal alam terbentuk di daerah gunung yang dapat digunakan dengan sedikit pengolahan. Kadar dari aspal alam ini berkisar 10-45 persen yang berkaitan dengan jenis dan prioritas dari batuan.

Aspal alam hanya dapat ditemukan di tiga  tempat di dunia, yakni di Buton, Sulawesi Tenggara (Indonesia), Trinidad (Amerika Selatan), dan Iran. Aspal buton (asbuton) mempunyai batuan yang berasal dari campuran antara bitumen dengan mineral lain.

  Daya pikat dari keindahan siulan belibis yang dihargai jutaan rupiah

“Produksi aspal buton dilakukan dalam berbagai bentuk pengolahan. Aspal buton diperoleh dengan mengekstraksi agar resin dan fraksi ringan yang terkandung dapat diolah,” tulis Boyke Adhitya Yudhya Leon Augusta dalam Mengenal Aspal Buton, Harta Karun yang Ada di Indonesia.

Aspal alam ini pertama kali ditemukan oleh Elbert pada tahun 1909. Cadangan endapan aspal alam di Buton ini dapat ditemukan tepatnya di Teluk Sampolawa sampai Teluk Lawela dengan panjang daerah sekitar 75 km dan lebar sebesar 12 km.

Dari hasil penelitian yang dilakukan, ketebalan aspal buton berkisar antara 9-45 meter dan ketebalan rata-rata 30 meter, dengan luas pengaruh sebesar 1.527.343,5 m2. Diketahui terdapat tujuh jenis aspal Buton.

“Aspal alam yang ada di Pulau Buton merupakan cadangan terbesar di dunia,” jelas Boyke, mengutip hasil penelitian Alberta Research Council.

2. Prospek asbuton

tambang aspal buton (Laoede rismansatria tuasa/Flickr)

Potensi cadangan aspal alam di Pulau Buton saat ini berjumlah 694 juta ton dengan kadar bitumen 15-35 persen. Jumlah cadangan tersebut setara kebutuhan untuk menyuplai pembangunan jalan nasional selama 350 tahun, dengan asumsi kebutuhan 2 juta ton/tahun.

  Keunggulan sorgum yang diwacanakan jadi sumber pangan masa depan Indonesia

Cadangan aspal masih bisa dimanfaatkan sebagai pelapis permukaan jalan dan pengikat agregat sebagai aspal hot mix. Konsumen kemudian diarahkan ke Indonesia bagian timur yang mempunyai jarak tidak terlalu jauh, sehingga tidak memerlukan biaya tinggi.

Walau memiliki potensi besar, pemenuhan kebutuhan aspal nasional masih didominasi oleh impor, hal ini karena penggunaan asbuton masih belum maksimal. Karena itu pemerintah melalui Kemenko Maritim dan Investasi RI mendorong industri asbuton.

Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur dan Transportasi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves), Ayodhia G.L Kalake menindaklanjuti rapat koordinasi dengan Menko Marves, Luhur Binsar Pandjaitan pada awal Januari 2021.

Dirinya meninjau kesiapan asbuton dan infrastruktur pendukung, seperti pembangunan akses dan pelabuhan, serta tata kelola izin usaha pertambangan (IUP). Beberapa titik yang dikunjungi, antara lain lokasi tambang PT Wijaya Karya Bitumen, Pelabuhan Nambo, dll.

“Tujuan kami ke sini adalah untuk mendapatkan gambaran tentang potensi yang ada di wilayah Buton. Kami datang ke sini karena kami juga ingin memastikan tentang kesiapan fasilitas pendukung, baik infrastruktur maupun sarana prasarana agar nantinya distribusi Asbuton bisa berjalan dengan baik,” katanya yang diwartakan Liputan6.

3. Penghentian impor aspal

Ilustrasi tambang (Daniel Mennerich/Flickr)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan tidak ada impor aspal hingga 2024, hal ini agar memicu industri dalam negeri untuk memenuhi kebutuhan bahan baku pembuatan jalan tersebut.

  Kisah lezatnya soto yang jadi simbol kepribadian masyarakat Klaten

“Tadi sudah kita putuskan, dua tahun lagi tak ada impor aspal. Semuanya harus dikerjakan oleh Buton (Sulawesi Tenggara). BUMN silahkan. swasta silahkan, join dengan asing silahkan,” kata Presiden Jokowi yang dipaparkan Solopos.

Dirinya menyatakan Buton memiliki potensi besar dengan kekayaan hingga 662 juta ton aspal. Namun, ironisnya Indonesia tercatat masih menjadi pengimpor hingga lima juta ton aspal per tahun.

“Di sini (Buton) produksi malah tidak dijalankan, impor terus,” sindir Jokowi.

Karena itu, dirinya memerintahkan agar para menteri bisa mengkaji upaya pengembangan industri aspal di Buton. Mantan Gubernur DKI Jakarta ini menginginkan terdapat hilirisasi aspal agar produk yang dihasilkan memiliki nilai tambah.

Karena menurutnya, hilirisasi industri aspal di Buton juga akan meningkatkan pendapatan negara, di antaranya melalui penerimaan pajak. Apalagi Asbuton pun disebut memiliki keunggulan mutu yang lebih baik dari aspal minyak.

“Penggunaan asbuton juga diperkirakan dapat menghemat devisa karena akan mengurangi impor aspal minyak yang tinggi.”

Artikel Terkait

Artikel Lainnya